US Open 2023: ‘Salah satu prestasi terbesar olahraga’ – tapi sejauh mana Novak Djokovic akan melangkah?

6 min read

Novak Djokovic telah memenangkan total 96 gelar selama kariernya – termasuk 24 di turnamen Grand Slam. “Apa yang kamu lakukan di sini?” Daniil Medvedev bercanda kepada Novak Djokovic menyusul kemenangan Grand Slam ke-24 Serb itu. “Saya tidak tahu, kapan kamu berencana untuk sedikit melambat?” tanya Rusia itu. Ini adalah pertanyaan yang wajar. Mengalahkan Medvedev dalam straight sets pada hari Minggu, Djokovic berusia 36 tahun, menyamai rekor 24 gelar tunggal Grand Slam sepanjang masa yang dipegang oleh Margaret Court dan berdiri di puncak olahraga ini. Dan tampaknya artinya lebih dari sebelumnya. Emosi menyembur keluar dari Djokovic saat menyadari betapa pentingnya pencapaiannya ini, sebelum perayaan bersama keluarganya dan anggota tim dimulai. “Ini adalah salah satu pencapaian terbesar dalam sejarah olahraga,” tuding pelatihnya Goran Ivanisevic. “Kita tidak berbicara tentang tenis. Kita berbicara secara umum, dalam olahraga.” Ia menambahkan: “Jika dia menang 25, dia akan berpikir ‘kenapa tidak 26?’ Selalu satu lagi, sesuatu lebih.” Dia merawat tubuhnya, dia merawat segalanya, setiap detail harus sempurna.” Mungkin yang paling luar biasa, Serb ini – yang tak tertandingi di era Open (sejak tenis menjadi profesional pada tahun 1968) – telah mencapai prestasi yang luar biasa meski berkompetisi di era terbaik yang pernah ada dalam permainan pria. Slam ke-24 memperluas keunggulannya atas saingan Rafael Nadal menjadi dua gelar dalam perlombaan menuju supremasi, setelah legenda Swiss Roger Federer pensiun dengan 20 gelar. Tetapi meski Nadal dari Spanyol telah mengumumkan rencananya untuk berhenti pada akhir musim 2024, tidak ada tanda-tanda karier luar biasa Djokovic akan berakhir. “Saya tidak menetapkan jumlah tertentu saat ini dalam pikiran saya berapa banyak Slam yang ingin saya menangkan,” kata Djokovic. “Mengetahui bahwa saya bermain pada level yang sangat tinggi dan saya memenangkan turnamen terbesar, saya tidak ingin meninggalkan olahraga ini jika saya masih ada di puncak.” Djokovic Memperoleh Pembalasan US Open untuk Menandingi Court Djokovic mengakui bahwa beban sejarah berkontribusi pada penampilan yang kurang saat, di ambang Grand Slam kalender yang menakjubkan pada tahun 2021, ia kalah dari Medvedev dalam final US Open dan gagal memenangkan semua gelar utama dalam satu tahun yang sama. Tetapi, dua bulan setelah kehilangan gelar ke-24 oleh Carlos Alcaraz dalam final Wimbledon lima set epik, dia tidak akan membiarkan kesempatan terbarunya melewatinya. Kemungkinan untuk memenangkan semua empat turnamen utama dalam satu tahun tidak ada di sini – meski menandingi Rod Laver dalam hal itu adalah prestasi yang pasti ada dalam pikirannya setelah hanya kalah satu pertandingan di Grand Slam pada tahun 2023. Namun, gelar ke-24 mewakili trofi paling signifikan dalam karir yang cemerlang hingga saat ini. Satu-satunya pemain sebelumnya yang mencapai 24 gelar adalah Court asal Australia, prestasinya datang selama transisi tenis menjadi olahraga profesional. Meskipun Djokovic telah memenangkan Slam-nya di era Open, sebagian besar gelar Court – 13 untuk menjadi tepat – tiba sebelum tahun 1968. Sampai saat itu, sebagian besar Grand Slam diperlombakan oleh amatir sementara para pemain top mencari uang hadiah yang ditawarkan dalam acara-acara pribadi. Hal ini disebutkan oleh Serena Williams ketika dia berbicara tentang kekecewaannya yang melampaui jumlah Court ketika dia pensiun tahun lalu. “Saya pikir [Djokovic adalah yang terbaik sepanjang masa]. Bagaimana Anda bisa membantah dengan fakta-fakta ini?” kata komentator BBC Radio 5 Live David Law. Dia memiliki jumlah yang sama dengan Court dan, mari kita jujur, mereka tercatat saat tenis adalah olahraga yang berbeda. Banyak dari mereka terjadi di Australian Open, ketika persaingannya tidak begitu ketat.” Dia harus mengikutinya, meskipun jauh lebih sedikit populer dengan penonton.” Gelar Grand Slam Margaret Court Novak Djokovic Australian Open 11 10 French Open 5 3 Wimbledon 7 3 US Open 5 4 Court memenangkan Slam tunggal pertamanya di tanah air di Australian Open 1960, di mana dia meraih kemenangan sebanyak 11 kali, dengan kemenangannya yang terakhir datang di New York pada 1973. Demikian pula, Djokovic telah memenangkan rekor sepanjang masa 10 gelar pria di Melbourne sejak meraih Slam pertamanya di sana pada tahun 2008. Wimbledon adalah turnamen tersukses selanjutnya baginya, di mana dia hanya kalah satu gelar dari rekor delapan kemenangan pria Federer. Satu pencapaian yang dicapai oleh Court yang belum dicapai Djokovic adalah Kalender Slam yang sulit dicapai. Sementara Court adalah salah satu dari lima wanita yang telah memenangkan Kalender Grand Slam – memenangkan semua empat gelar utama pada tahun 1970 – hanya Laver yang menjadi satu-satunya pria yang melakukannya setelah Medvedev menahan Djokovic di New York dua tahun lalu. Djokovic “super manusia” tak “berhenti dalam waktu dekat” Ini adalah musim keempat dari karier Djokovic di mana ia telah memenangkan tiga gelar Grand Slam, menjadi pria pertama yang mencapai prestasi itu sebanyak itu. Rekor terus jatuh dan angka-angka yang terlibat menjadi semakin mengejutkan dengan setiap kesuksesan. Kemenangan atas Medvedev datang dalam rekor Djokovic yang meluas hingga 36 final Grand Slam, dan final US Open ke-10 yang menyamai total Bill Tilden. Dia adalah pria tertua yang berhasil di Flushing Meadows di era Open, melewati Ken Rosewall, yang memenangkan gelar pada tahun 1970 pada usia 35 tahun. Secara keseluruhan, ia adalah juara Grand Slam tertua keempat. Pada US Open tahun depan, dia akan cukup tua untuk mengalahkan rekor Rosewall. Dan dengan gelar karirnya yang ke-96, dia memperkecil kesenjangan dengan Federer (103) dan Jimmy Connors (109) untuk yang terbanyak di era Open. “Saya tidak berpikir dia akan berhenti dalam waktu dekat,” kata mantan pemain Inggris Annabel Croft di BBC Radio 5 Live. “Mengapa dia harus? Ini hampir musim yang sempurna. “Kita menyaksikan sesuatu yang luar biasa malam ini. Kita menyaksikannya menyamai Margaret Court dengan 24 gelar. Ia seperti manusia super.” Pada hari Senin, Djokovic akan kembali menjadi peringkat satu dunia, menggantikan Alcaraz pemain asal Spanyol berusia 20 tahun – yang dikalahkan Medvedev di semifinal – yang kini tampak sebagai ancaman terbesar terhadap upayanya meraih gelar utama ke-25 sepanjang masa. Serb ini telah menghabiskan total minggu terbanyak di peringkat satu dunia dalam sejarah ATP (sejak tahun 1973), dan minggu depan akan menjadi minggu ke-390 di puncak permainan pria. “Anda perlu menciptakan ulang diri Anda, karena semua orang melakukannya,” kata Djokovic. “Sebagai orang berusia 36 tahun yang berkompetisi dengan orang berusia 20 tahun, saya mungkin harus melakukannya lebih dari sebelumnya.” Pemenang empat kali US Open ini menambahkan: “Ini adalah proses yang berkelanjutan dan berkembang dari saya mencoba mengimplementasikan beberapa hal yang akan memberi saya keuntungan atas pemain muda.” Sulit untuk memahami apa yang mungkin telah dicapainya di era yang lain. Sejak Wimbledon 2003, Djokovic, Nadal, dan Federer bersama-sama telah meraih 66 dari 81 gelar Grand Slam yang tersedia selama periode itu. Itu lebih dari 81% dari gelar yang tersedia, dengan hanya 15 Slam dalam 20 tahun yang dimenangkan oleh pemain lain. Sekarang Djokovic akan bermaksud untuk meningkatkan porsi itu lebih lanjut ketika dia kembali ke Grand Slam favoritnya pada Januari. “Membuat sejarah dalam olahraga ini adalah sesuatu yang benar-benar luar biasa dan istimewa,” kata Djokovic. “Saya tidak pernah membayangkan bahwa saya akan berada di sini, berbicara tentang 24 Slam. Saya tidak pernah berpikir itu akan menjadi kenyataan. Tapi beberapa tahun terakhir saya merasa saya punya kesempatan, peluang untuk mencapai sejarah – dan mengapa tidak meraihnya jika ada kesempatan?”

Sumber

Brendan Murphy https://ohwboutique.com

Brendan Murphy adalah seorang jurnalis berbakat yang dikenal karena pengamatannya yang tajam terhadap detail dan hasratnya dalam bercerita. Dengan kemampuannya untuk mengungkapkan narasi yang memikat, Brendan telah menetapkan dirinya sebagai seorang yang dipercaya dalam dunia jurnalistik. Dedikasinya untuk menyampaikan berita yang akurat dan menggugah pemikiran telah membuatnya memiliki reputasi yang sangat baik. Dilengkapi dengan rasa ingin tahu yang tak kenal lelah dan kepiawaiannya dalam merangkai kata-kata, Brendan Murphy terus menginspirasi dan memberi informasi kepada pembaca melalui artikel-artikel yang menarik dan cerita yang menggugah.

You May Also Like

More From Author

+ There are no comments

Add yours